CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Tuesday, April 14, 2009

"...sejak hari pertama kita dijadikan, telah tertulis segala nasib kita di luh mahfuz. Buruk bainya, kita tak tahu. Tapi kita perlu berusaha memenuhi kemahuan hidup kita..."
Afikah - Bila Sena Kembali Berbunga

Malam tadi dok selongkar kotak-kotak buku..mencari satu buku yg nak dijadikan bekalan..hoho..tuptup..terjumpa diari2 lama..hahah..diari sejak2 sekolah..degree...master...keje kat kuantan..ape yg pasan..sejak dok kat UiTM ni..hobi menulis diari ditinggalkan..dan kata2 yg sgt cantik di ataas tu..tertulis dalam salah satu diari...
Sungguh kehidupan ini sudah ditentukan..dan kitalah yg mencorakkannya..menjadikan ia seronok + bahagia untuk dinikmati(credit to de..for this nice statement)...Ikutkan..agak banyak cerita2 lama yg agak pahit untuk dikenang...sehinggakan kdg2 saya juga tak sangka saya akan melalui kehidupan seperti ini...Mungkin kali ini Allah memberi ujian berbentuk NIKMAT kepadaku..moga kite tidak terleka..dan sering kembali kepadanya...
Whatever is..finally..I found that EnPelangi ^____^. Perasaan itu amat membahagiakan...ops..sowi..

just wanna share sumthing here...

Jodoh..


Jodoh..satu agenda yang besar dalam kitaran hidup manusia. Jodoh juga adalah agenda pelengkap untuk kesejahteraan dan tuntutan fitrah manusia normal yang dicipta oleh Allah. Indahnya Islam yang mensyariatkan perkahwinan yakni ikatan dan persetujuan antara dua makhluk, iaitu wanita dan lelaki secara sah di sisi syarak dan undang-undang yang memang secara azalinya saling memerlukan. Tatkala terciptanya Adam arakian juga diciptakan Allah akan Hawa.

Persoalannya apakah cara yang terbaik untuk mendapatkan jodoh? Banyak kita dengar dan belajar dari persekitaran kita dengan mendengar cerita dari ibu bapa,pakcik makcik,adik beradik,sahabat handai tentang kisah pertemuan sebelum menjejakkan kaki ke alam perkahwinan, begitu juga kisah agung dongeng-dongeng dan titipan sejarah cinta yang telah dibukukan malah difilemkan yang menjadi garis panduan malah impian kepada manusia dewasa ini.

Tidak kurang juga dengan kisah-kisah sedih dan pilu yang menjadikan perkahwinan satu institusi yang sangat ditakuti oleh sebilangan lelaki dan wanita Melayu beragama Islam di negara kita ini. Setelah membuat banyak kajian secara peribadi dan juga membaca rujukan carta statistik yang dikeluarkan oleh pihak berwajib, saya mendapati beberapa cara telah wujud bagi masyarakat Melayu Islam negara ini berjumpa dengan jodoh mereka. Saya juga mendapati penduduk Malaysia hari lebih suka mencari pasangan sendiri yang kononnya akan menjamin kebahagiaan berkekalan kerana sudah saling mengenali antara satu sama lain. Ini memang terbukti kerana asas bagi sesebuah perkahwinan adalah persetujuan antara dua pihak. Jadi ini memudahkan urusan pembinaan mahligai syahdu pasangan dan saya secara peribadinya sangat menghormati dan kagum terhadap pasangan sebegini. Dengan jangka masa pengenalan yang agak matang itulah mendewasakan mereka malah mampu memahami pasangan sebaik mungkin.

Tetapi setiap yang pro pasti ada kontranya, itulah adat dunia yang tidak mampu disangkal oleh cerdik pandai dari tempat dan masa mana sekalipun. Kalau pasangan pilihan hati sendiri begitu enak melayari bahtera rumah tangga begitu juga mudahnya pasangan yang terlalu memahami pasangan masing-masing terjebak dalam permasaalahan rumah tangga, yang akhirnya terbukti dengan hanya perceraian. Tidak saya mahu huraikan disini apakah faktornya kerana bukan tujuan coretan tinta ini.

Lain pula perbedaan yang berlaku apabila pasangan bersatu kerana dijodohkan, tapi cara ini dianggap kolot dan tidak praktikal kerana pemikiran masyarakat sekarang mementingkan kebebasan berfikir dan bersuara. Jadi cara ini tidak lagi menjadi pilihan masyarakat kini, kerap kali kita dengar banyaknya kesan negatif akibat penjodohan sebegitu. Tapi lain pula jika saya berbual dan bertanya dengan pakcik-pakcik atau makcik-makcik lewat setengah abad yang majoritinya berkahwin setelah dijodohkan tetapi ternyata bahagia sehingga akhir hayat mereka. Maka saya sedar bahawa selayaknya kita harus berfikir apakah cara yang paling terbaik untuk diri kita mendapat jodoh hayat.

Sedarkah kita bahawa Allah ta’ala sudah berfirman bahawa ketika mana kita berusia 6 bulan di dalam rahim ibu kita sudah ditetapkan kepada kita 3 perkara yakni persoalan ajal maut,rezeki dan akhir sekali jodoh, maka selayaknya persoalan ini kita sandarkan pada Islam yang sentiasa menjadi pemudah dan pedoman hidup mukmin sejati. Disambung lagi dengan sabda Rasulullah SAW yang menggariskan 4 perkara utama yang perlu pada pemilihan pasangan hidup iaitu rupanya,hartanya,keturunanya dan agamanya. Maka selayaknya menjadi pilihan utama adalah pasangan yang mencintai agama kerana seseorang mukmin secara langsung akan terserlah sifat soleh dan solehahnya. Dengan itu secara langsung sifat kewanitaanya, kekayaanya, kebijaksanaanya jua akan terserlah sama.

Pada setengah perkara ternyata tidak layak otak kita yang sejengkal ini mahu membuat perkiraan tepat mengenai apatah lagi persoalan qada dan qadar Allah. Kerana semestinya setiap ketetapan Allah adalah yang terbaik, cuma cara penerimaan kita terhadap nikmat dan ujianNya menunjukkan kita menerima semua ketapan itu sebagai baik atau tidak. Pada golongan yang bakal berhadapan dengan situasi ini mahupun yang telah lewat, “jangan takut dan jangan sedih, sesungguhnya Allah bersama kita” dan lagi Allah berfirman “berdoalah kepaku nescaya akan kumakbulkan.”

Jadi apakah alasan kita hanya mengeluh dan hanya menyalahkan takdir dalam pencarian jodoh. Berdoalah dengan konsisten dan ikhlas, dengan asbab (sebab) pasangan tersebut dijodohkan oleh emak bapa, pertemuan dari kawan-kawan, rakan sekuliah malah mungkin melalui jaringan maya (internet). Walaubagaimana cara sekalipun percaya dan yakinlah, pastinya ketapan Allah adalah yang terbaik. Penulis yakin cara yang paling baik dan berkat ialah berdoa kehadrat Ilahi dengan konsisten dan setulus hati agar dikurniakan pasangan yang akan membahagiakan kita dunia dan akhirat,dengan itu serahkanlah 100% keyakinan pada qada dan qadar Allah Ta’ala. Janganlah terlalu terikut-ikut dengan persekitaran umum sekarang yang banyak terpengaruh dengan cara dan etika bangsa barat yang hanya mementingkan kepuasan dan keselesaan nafsu yang tiada noktah.

Tetapi tidak secara totalnya cara tersebut dijadikan sandaran, macam mana caranya sekalipun, tetapkan hati dan tanamlah dengan bisikan amalmu yang ikhlas kerana Allah, paksalah hatimu untuk belajar menjadi ikhlas hati dan budi. Semestinya kita sebagai orang Islam wajib percaya dengan syurga. Sedarkah kita segala kesempurnaan nikmat hanya boleh dirasai di sana? Berapa ramai para sahabat di zaman Rasulullah hidup penuh dengan keaiban, kehinaan dan penderitaan tetapi sekarang terbayangkah kita di mana mereka? Sebahagian besar daripada mereka sekarang berada di sisi Zat yang agung malah dengan kenikmatan yang tidak akan mati, Allahu rabbul jalil.

Begitu juga dengan hal jodoh yang menjadi topik kita kali ini. Kesempurnaan yang hakiki hanya di syurga, berapa banyak Kalam Allah yang menggambarkan janji nikmat olehNya pada manusia yang soleh dan solehah. Jadilah mukmin yang baik nescaya tiada sesal pada kita akhirnya.


Article by Az Zahir from www.iLuvislam.com

p/s: really nice...isnt it.. ^___^

Monday, April 06, 2009

Hati tersenTuh

Tadi saya buka blog my 'dear pakanjang'...dan baca post tajuk..pesan ayah...
sungguh ia amat menyentuh hatiku..terutama hati seorang anak ini..betapa dia rindukan anaknya...juga ade gambar arwah abah..sungguh ia membuatkan saya rindu pulak pada arwah abah...Yang mampu saya hadiahkan adalah segala amalan di sini...

Petang ni pulak..dapat email dari atam (kakak yg stay di KL) dgn tajuk : ceklist kawen.
sungguh membuatkan hati lagi tersentuh...reminder + ceklist what am i suppose to do before my big day..sebab perkara yg kecik2 nilah kadang kite terabaikan...thanx for that tam...

Teringat pulak masa balik kg last week..tiba2 abg kama (suami kakde-kakak yg stay di Dungun) panggil dan memberi sedikit nasihat + ingatan sebagai seorang abang...sebab before this i may not seeing him until my big day finish...Hati lagi tersentuh..(maha hebat nih) sebab dia sendiri menitiskan air mata..sungguh...saya sgt tersentuh...sebab abg kama memang terkenal dengan seorang yg 'straight+garang'..ditakuti ramai...kakde pun cakap " De pun pelik..dengan adik2 dia sendiri pun dia tak macam ni..."..mungkin sebab saya ni membesar depan mata dia..dari kecik yg taktau pape sampailah saya dah besar panjang camni..(dah nak kawen..huhu)

Sesungguhnya...sometime i feel that i'm not ready for this..hahahaha..ingat ini jodoh yg diberikan oleh ALlah..i'll appreciate it and make this the best thing i ever had...

mak+abah+ngah+kngah+de+abgkama+tam+cikmat+ateh+yanee+ my dear MrPelangi = saya sayang kamu sume....

p/s: dibah agak jiwang + emosi sikit...sowi for that..

Poor of Me ~


6 april 09

Abis kelas ..just turn on the PC and sign in YM...hahaha..tiba fiza menegur dan ajak saya ziarah blog dia..dan mintak add blog saya (yg hanya diriku yg tau...huhuhu..sungguh tidak mencapai maksud...) agak teruja dan kagum tgk fiza punye blog..sebab diri saya ini memang BUTA dalam bab ini.... takpe..i believed i can do it...wat sikit2 lu..(kan fiza kan...) mulai ari ni..saya akan explore sume nih...InsyaAllah....semangat waja nih....

regards,cikdibah

Tuesday, April 14, 2009

Posted by CikDibah ;P at 11:10 AM 2 comments Links to this post
"...sejak hari pertama kita dijadikan, telah tertulis segala nasib kita di luh mahfuz. Buruk bainya, kita tak tahu. Tapi kita perlu berusaha memenuhi kemahuan hidup kita..."
Afikah - Bila Sena Kembali Berbunga

Malam tadi dok selongkar kotak-kotak buku..mencari satu buku yg nak dijadikan bekalan..hoho..tuptup..terjumpa diari2 lama..hahah..diari sejak2 sekolah..degree...master...keje kat kuantan..ape yg pasan..sejak dok kat UiTM ni..hobi menulis diari ditinggalkan..dan kata2 yg sgt cantik di ataas tu..tertulis dalam salah satu diari...
Sungguh kehidupan ini sudah ditentukan..dan kitalah yg mencorakkannya..menjadikan ia seronok + bahagia untuk dinikmati(credit to de..for this nice statement)...Ikutkan..agak banyak cerita2 lama yg agak pahit untuk dikenang...sehinggakan kdg2 saya juga tak sangka saya akan melalui kehidupan seperti ini...Mungkin kali ini Allah memberi ujian berbentuk NIKMAT kepadaku..moga kite tidak terleka..dan sering kembali kepadanya...
Whatever is..finally..I found that EnPelangi ^____^. Perasaan itu amat membahagiakan...ops..sowi..

just wanna share sumthing here...

Jodoh..


Jodoh..satu agenda yang besar dalam kitaran hidup manusia. Jodoh juga adalah agenda pelengkap untuk kesejahteraan dan tuntutan fitrah manusia normal yang dicipta oleh Allah. Indahnya Islam yang mensyariatkan perkahwinan yakni ikatan dan persetujuan antara dua makhluk, iaitu wanita dan lelaki secara sah di sisi syarak dan undang-undang yang memang secara azalinya saling memerlukan. Tatkala terciptanya Adam arakian juga diciptakan Allah akan Hawa.

Persoalannya apakah cara yang terbaik untuk mendapatkan jodoh? Banyak kita dengar dan belajar dari persekitaran kita dengan mendengar cerita dari ibu bapa,pakcik makcik,adik beradik,sahabat handai tentang kisah pertemuan sebelum menjejakkan kaki ke alam perkahwinan, begitu juga kisah agung dongeng-dongeng dan titipan sejarah cinta yang telah dibukukan malah difilemkan yang menjadi garis panduan malah impian kepada manusia dewasa ini.

Tidak kurang juga dengan kisah-kisah sedih dan pilu yang menjadikan perkahwinan satu institusi yang sangat ditakuti oleh sebilangan lelaki dan wanita Melayu beragama Islam di negara kita ini. Setelah membuat banyak kajian secara peribadi dan juga membaca rujukan carta statistik yang dikeluarkan oleh pihak berwajib, saya mendapati beberapa cara telah wujud bagi masyarakat Melayu Islam negara ini berjumpa dengan jodoh mereka. Saya juga mendapati penduduk Malaysia hari lebih suka mencari pasangan sendiri yang kononnya akan menjamin kebahagiaan berkekalan kerana sudah saling mengenali antara satu sama lain. Ini memang terbukti kerana asas bagi sesebuah perkahwinan adalah persetujuan antara dua pihak. Jadi ini memudahkan urusan pembinaan mahligai syahdu pasangan dan saya secara peribadinya sangat menghormati dan kagum terhadap pasangan sebegini. Dengan jangka masa pengenalan yang agak matang itulah mendewasakan mereka malah mampu memahami pasangan sebaik mungkin.

Tetapi setiap yang pro pasti ada kontranya, itulah adat dunia yang tidak mampu disangkal oleh cerdik pandai dari tempat dan masa mana sekalipun. Kalau pasangan pilihan hati sendiri begitu enak melayari bahtera rumah tangga begitu juga mudahnya pasangan yang terlalu memahami pasangan masing-masing terjebak dalam permasaalahan rumah tangga, yang akhirnya terbukti dengan hanya perceraian. Tidak saya mahu huraikan disini apakah faktornya kerana bukan tujuan coretan tinta ini.

Lain pula perbedaan yang berlaku apabila pasangan bersatu kerana dijodohkan, tapi cara ini dianggap kolot dan tidak praktikal kerana pemikiran masyarakat sekarang mementingkan kebebasan berfikir dan bersuara. Jadi cara ini tidak lagi menjadi pilihan masyarakat kini, kerap kali kita dengar banyaknya kesan negatif akibat penjodohan sebegitu. Tapi lain pula jika saya berbual dan bertanya dengan pakcik-pakcik atau makcik-makcik lewat setengah abad yang majoritinya berkahwin setelah dijodohkan tetapi ternyata bahagia sehingga akhir hayat mereka. Maka saya sedar bahawa selayaknya kita harus berfikir apakah cara yang paling terbaik untuk diri kita mendapat jodoh hayat.

Sedarkah kita bahawa Allah ta’ala sudah berfirman bahawa ketika mana kita berusia 6 bulan di dalam rahim ibu kita sudah ditetapkan kepada kita 3 perkara yakni persoalan ajal maut,rezeki dan akhir sekali jodoh, maka selayaknya persoalan ini kita sandarkan pada Islam yang sentiasa menjadi pemudah dan pedoman hidup mukmin sejati. Disambung lagi dengan sabda Rasulullah SAW yang menggariskan 4 perkara utama yang perlu pada pemilihan pasangan hidup iaitu rupanya,hartanya,keturunanya dan agamanya. Maka selayaknya menjadi pilihan utama adalah pasangan yang mencintai agama kerana seseorang mukmin secara langsung akan terserlah sifat soleh dan solehahnya. Dengan itu secara langsung sifat kewanitaanya, kekayaanya, kebijaksanaanya jua akan terserlah sama.

Pada setengah perkara ternyata tidak layak otak kita yang sejengkal ini mahu membuat perkiraan tepat mengenai apatah lagi persoalan qada dan qadar Allah. Kerana semestinya setiap ketetapan Allah adalah yang terbaik, cuma cara penerimaan kita terhadap nikmat dan ujianNya menunjukkan kita menerima semua ketapan itu sebagai baik atau tidak. Pada golongan yang bakal berhadapan dengan situasi ini mahupun yang telah lewat, “jangan takut dan jangan sedih, sesungguhnya Allah bersama kita” dan lagi Allah berfirman “berdoalah kepaku nescaya akan kumakbulkan.”

Jadi apakah alasan kita hanya mengeluh dan hanya menyalahkan takdir dalam pencarian jodoh. Berdoalah dengan konsisten dan ikhlas, dengan asbab (sebab) pasangan tersebut dijodohkan oleh emak bapa, pertemuan dari kawan-kawan, rakan sekuliah malah mungkin melalui jaringan maya (internet). Walaubagaimana cara sekalipun percaya dan yakinlah, pastinya ketapan Allah adalah yang terbaik. Penulis yakin cara yang paling baik dan berkat ialah berdoa kehadrat Ilahi dengan konsisten dan setulus hati agar dikurniakan pasangan yang akan membahagiakan kita dunia dan akhirat,dengan itu serahkanlah 100% keyakinan pada qada dan qadar Allah Ta’ala. Janganlah terlalu terikut-ikut dengan persekitaran umum sekarang yang banyak terpengaruh dengan cara dan etika bangsa barat yang hanya mementingkan kepuasan dan keselesaan nafsu yang tiada noktah.

Tetapi tidak secara totalnya cara tersebut dijadikan sandaran, macam mana caranya sekalipun, tetapkan hati dan tanamlah dengan bisikan amalmu yang ikhlas kerana Allah, paksalah hatimu untuk belajar menjadi ikhlas hati dan budi. Semestinya kita sebagai orang Islam wajib percaya dengan syurga. Sedarkah kita segala kesempurnaan nikmat hanya boleh dirasai di sana? Berapa ramai para sahabat di zaman Rasulullah hidup penuh dengan keaiban, kehinaan dan penderitaan tetapi sekarang terbayangkah kita di mana mereka? Sebahagian besar daripada mereka sekarang berada di sisi Zat yang agung malah dengan kenikmatan yang tidak akan mati, Allahu rabbul jalil.

Begitu juga dengan hal jodoh yang menjadi topik kita kali ini. Kesempurnaan yang hakiki hanya di syurga, berapa banyak Kalam Allah yang menggambarkan janji nikmat olehNya pada manusia yang soleh dan solehah. Jadilah mukmin yang baik nescaya tiada sesal pada kita akhirnya.


Article by Az Zahir from www.iLuvislam.com

p/s: really nice...isnt it.. ^___^

Monday, April 06, 2009

Hati tersenTuh

Posted by CikDibah ;P at 4:25 PM 1 comments Links to this post
Tadi saya buka blog my 'dear pakanjang'...dan baca post tajuk..pesan ayah...
sungguh ia amat menyentuh hatiku..terutama hati seorang anak ini..betapa dia rindukan anaknya...juga ade gambar arwah abah..sungguh ia membuatkan saya rindu pulak pada arwah abah...Yang mampu saya hadiahkan adalah segala amalan di sini...

Petang ni pulak..dapat email dari atam (kakak yg stay di KL) dgn tajuk : ceklist kawen.
sungguh membuatkan hati lagi tersentuh...reminder + ceklist what am i suppose to do before my big day..sebab perkara yg kecik2 nilah kadang kite terabaikan...thanx for that tam...

Teringat pulak masa balik kg last week..tiba2 abg kama (suami kakde-kakak yg stay di Dungun) panggil dan memberi sedikit nasihat + ingatan sebagai seorang abang...sebab before this i may not seeing him until my big day finish...Hati lagi tersentuh..(maha hebat nih) sebab dia sendiri menitiskan air mata..sungguh...saya sgt tersentuh...sebab abg kama memang terkenal dengan seorang yg 'straight+garang'..ditakuti ramai...kakde pun cakap " De pun pelik..dengan adik2 dia sendiri pun dia tak macam ni..."..mungkin sebab saya ni membesar depan mata dia..dari kecik yg taktau pape sampailah saya dah besar panjang camni..(dah nak kawen..huhu)

Sesungguhnya...sometime i feel that i'm not ready for this..hahahaha..ingat ini jodoh yg diberikan oleh ALlah..i'll appreciate it and make this the best thing i ever had...

mak+abah+ngah+kngah+de+abgkama+tam+cikmat+ateh+yanee+ my dear MrPelangi = saya sayang kamu sume....

p/s: dibah agak jiwang + emosi sikit...sowi for that..

Poor of Me ~

Posted by CikDibah ;P at 10:34 AM 0 comments Links to this post

6 april 09

Abis kelas ..just turn on the PC and sign in YM...hahaha..tiba fiza menegur dan ajak saya ziarah blog dia..dan mintak add blog saya (yg hanya diriku yg tau...huhuhu..sungguh tidak mencapai maksud...) agak teruja dan kagum tgk fiza punye blog..sebab diri saya ini memang BUTA dalam bab ini.... takpe..i believed i can do it...wat sikit2 lu..(kan fiza kan...) mulai ari ni..saya akan explore sume nih...InsyaAllah....semangat waja nih....

regards,cikdibah
Related Posts with Thumbnails